Untuk Prince Lestat, Aku Mau Jadi Vampire Demi Kamu

Untuk Lestat,
Yang Bersembunyi Diantara Gelap Malam…

 

Aku bingung, kenapa sih abege-abege labil nan galau itu pada suka banget sama si Edward Cullen?. Ihhh…si Edward itu kalau dibandingin kamu jelas nggak ada apa-apanya!. Kerenan kamu kemana-mana Lestat, sumpe deh.

Gini deh, pertama si Edward itu nggak vampire banget, badannya kegedean untuk ukuran vampire, nggak ramping-ramping seksi kayak kamu gitu. Kedua, si Edward itu kayak mahkluk maniak perhiasan, buktinya nih, dia kalau kena sinar matahari badannya langsung bersinaran kayak berlian, cewek banget dia. Ketiga, Edward cuma orang biasa, bukan bangsawan kayak kamu, kalau kamu kan bangsawan, jadi lebih seksi gitu. Pokoknya aku bingung deh karena dibanding Edward Cullen, jauh lebih keren kamu Prince Lestat de Lioncourt.

Lestat, bisa dibilang kalau kamu itu vampire pertama yang bener-bener bikin aku jatuh cinta. Sejak pertama kali liat kamu di Queen Of The Damned, aku bener-bener nggak bisa melupakan kamu. Rambut blonde ikal sebahu kamu, wajah lancip dan pandangan mata tajam, badan ramping yang seksi, gaya berpakaian kamu yang keren banget secara kamu rock star, gantengnya kamu dalam setiap scene di film itu, huaaa pokoknya semua tentang kamu yang aku lihat itu bener-bener bikin aku tergila-gila sama kamu. Aku suka banget sama kamu, aku cinta banget deh pokoknya!.

Ini surat cinta keenambelas yang aku tulis. Surat cinta ini untuk kamu Lestat, karena sampai sekarang, aku tetap cinta kamu Lestat. Biarpun abege-abege labil lain lebih suka si Edward itu, tapi hatiku tetap untuk kamu Lestat, si vampire seksi yang tiada duanya. Aku rela deh diubah jadi vampire sama kamu, mau banget malah. Kalau aku jadi vampire sama kayak kamu, kita berdua bisa selalu bersama dalam keabadian. Aku dan kamu, abadi. It’s Perfect Match Lestat!. Love You!

 

*siapin leher buat digigit Lestat*

 

-Nina-

 

Ps: Udah dehhh…jangan pada protes! :p

 

Untuk Ashton Kutcher, Leave Demi and Give A Hugs To Me

Untuk Ashton,
Yang Sepertinya Nggak Ngerti Surat Cinta Ini…

 

Hellooo Ash…Aku tau mungkin kamu nggak ngerti juga isi surat ini, secara aku tulis surat ini pakai bahasa Indonesia. Kamu pasti nggak ngerti kan?. Tapi aku nggak peduli karena yang namanya cinta, pasti akan menemukan jalannya sendiri, pasti akan menemukan bahasanya sendiri. Lagipula, cinta adalah bahasa universal dari seluruh umat manusia di dunia bukan?.

Ah, Ash, aku cinta kamu, itu aja sih hal paling utama yang perlu kamu tau. Kamu ganteng, kamu lucu, kamu keren, kamu kece, kamu bule, kamu tuh okeee banget deh pokoknya, tapi kenapa sih kamu lebih milih nikah sama Tante Demi Moore?. Aduh Ash, please dehhh…Aku tau dia DULU cantik, kece, dan juga oke banget, tapi kan itu DULU Ash, DULUUUU. Oke oke, sekarang memang masih cantik dan kece sih, tapi please deh Ash, masa kamu sama dia sih?, dia udah Tante Ash. Ah, kamu gimana sih Ash L

Aku nggak peduli kalau kamu nggak ngerti, kadang cinta memang sulit dimengerti. Aku juga nggak peduli kalau kamu nggak baca ini, yakaliii juga kamu baca surat cinta beginian. Aku nggak peduli Ash, aku cuma mau nulis ini untuk kamu karena sejak awal ngeliat kamu aku langsung jatuh hati. Kamu cuteee banget sih, seksi pula.

Udah deh Ash, lebih baik kamu tinggalin aja Tante Demi, terus kamu ke Indonesia aja, aku akan dengan senang hati menerimamu. Meski usia kita juga beda jauh, tapi nggak masalah kok Ash. Lebih baik cowoknya yang lebih tua jauh daripada ceweknya kan?.

Ash, ini surat cinta kelimabelas yang aku tulis. Surat cinta ini aku tulis untuk kamu, karena aku cinta kamu Ash. Meski kamu jauh, dan meski kita beda keyakinan(aku yakin kamu cinta aku, tapi kamu nggak yakin dan nggak ada yakin-yakinnya sama sekali kalau cinta aku), aku tetap cinta sama kamu kok Ash. Makanya, cepet tinggalin Tante Demi ya, aku akan selalu tunggu kamu Ash :D.

 

Sun Jauh Untuk Kangmas Ashton

 

-Nina-

 

Ps: Jangan ada yang protes woiiii!

 

Untuk RenoBulan, Aku Meleleh Setiap Denger Kamu Nyanyi!

Untuk Kak Buy,
Yang Saat Aku Tulis Ini Tumben Bisa Bangun Pagi…

 

Kamu pasti udah tau, first impression aku ke kamu nggak terlalu enak. Kamu terlihat angkuh dan “untouchable”, lebih asik mainin iPad kamu dengan wajah cool, coolkas…hahahaaa. Tapi itu dulu, beberapa bulan lalu saat aku baru-baru kenal kamu, Bu Dokter. Lucu juga kalau diinget-inget, dulu, setiap ketemu kamu aku selalu bilang,

“Bu Doktelll…aku atit Bu Doktellll”.

Aku selalu bilang gitu sambil pasang tampang unyuunyu…hahahaaa. Sekarang, setelah kita lebih lama kenal, lebih banyak ngobrol, lebih banyak ketemu, dan aku lebih banyak tau tentang kamu, ihhhh males banget bilang kayak gitu lagi, basi ah kalau sama kamu…hahahaaa. Aku udah tau banget kamu gimana, dan sekarang bercandaannya jadi beda. Bercandaan yang kayaknya nggak mungkin aku tulis disini, nanti aja kalau kita ketemu ya kita bercanda lagi…hahahaaa.

Kak, akhir-akhir ini aku ngerasa beneran fallin in love with you…..(bagian ini dikosongin karena sebenernya ada terusannya :p ). Kamu keren banget. Ada banyak hal menarik yang aku temui di kamu. Banyak banget yang kadang bikin aku surprise saat tau. Banyak banget hal-hal kecil yang bikin aku kagum sama kamu.

Bagi aku, kamu itu kayak koin yang punya dua sisi berbeda. Di satu sisi, kamu terkesan cuek dan individualis banget khas anak Jekardahhh, tapi disisi lain kamu terlihat tulus banget, nggak punya pikiran aneh-aneh, dan lucuuu, kayak anak kecil, kayak bocah. Dan, sebenernya masih banyak dua sisi dari kamu yang bagi aku lucu dan kadang bikin aku ketawa-tawa sendiri kalau inget itu, tapi nggak mungkin bilang disini sih. Hahahaaa…aku jadi bingung, kayaknya kalau inget kamu sekarang-sekarang ini bawaannya pengen ketawa terus, kamu lucu banget sih Kak. Mukamu lucu, kayak marmut unyuunyu…hahahaaa.

Ini surat cinta keempatbelas yang aku tulis. Karena aku rasa aku jatuh cinta, karena rasa kagum yang aku rasa, karena dua sisi kamu yang begitu menarik, karena kamu yan sering bikin aku ketawa sendiri karena semua kekonyolan yang terjadi, dan karena kamu yang selalu bikin aku meleleh setiap kali denger kamu nyanyi, karena semua itu, aku tulis surat cinta ini untuk kamu. Nanti kalau kita ketemu lagi, aku mau denger kamu nyanyi lagi, lagi, dan lagi. Kamu harus nyanyi, aku suka banget denger kamu nyanyi, kamu keren. Hmmm…ini kayaknya aku mulai ngefans sama kamu deh, apa perlu aku daftar Bulanited ya?…hahahaaaa. :p

 

Peluk Sambil Toss!

 

-Nina-

Untuk Kak Chris, Si Kakak Yang Kadang Bikin Pusing Tujuh Keliling

Untuk Kak Chris,
Yang Saat Aku Tulis Surat Ini Pasti Sedang Bersama Dia…

 

“Kak, ada Christina nggak?. Liat dong fotonya”,

Umi sering banget bilang seperti itu ke aku, terutama setiap beliau tau aku baru saja datang ke sebuah fashion show. Umi selalu tanya hal yang sama tentang seorang model bernama Christina. Tadinya aku nggak “ngeh” Christina who?. Lalu akhirnya lama kelamaan aku tau itu kamu, Christina Borries. Awalnya nekat, aku coba kenalan sama kamu lewat FB, nothing to lose untuk aku. Aku hanya penasaran dengan Christina yang selalu Umi tanyakan. Christina yang selalu jadi model favorit beliau.

Batik Summit, aku bertatap muka dengan kamu, lebih lama, dan kita mulai berbicara. Singkat saja, dan mungkin masih sekadar basa basi yang agak basi. Tapi aku senang akhirnya bisa kenalan dan ngobrol langsung dengan kamu. Kamu menyenangkan dan ramah. Berbeda sekali dengan yang dulu ada di pikiranku kalau kamu itu angkuh.

Setelahnya banyak sekali moment yang semakin membuat aku kenal kamu lebih dalam. Banyak sekali rekaman ingatan yang akhirnya jadi sulit sekali untuk dilupakan, bahkan sempat sangat mengganggu pikiran. Cerita kamu tentang masa lalu, cerita kamu tentang hari ini, cerita kamu tentang masa depan yang akan datang. Cerita kamu, tentang semua.

Aku menghitung waktu, mundur kebelakang, memutar ingatan. Kita belum lama kenal, tapi harus aku akui kalau aku terlanjur sayang. Aku terlanjur sayang kamu, sayang sekali. Bagaimanapun kamu dengan sifatmu yang kadang bikin aku pusing tujuh keliling, bikin aku gemes, bikin aku bingung sendiri. Kamu yang sering bikin peran kita jadi tertukar, aku harusnya adik, aku jauh lebih kecil dari kamu, tapi semakin mengenalmu, aku justru yang semakin ingin melindungi. Aku ingin kamu selalu aman, aku ingin kamu terlindungi, aku ingin kamu selalu baik-baik saja sampai kapanpun juga. Aku ingin itu Kakak.

Kak, ini surat cinta ketigabelas yang aku tulis. Surat ini aku tulis untuk kamu. Kamu yang sampai detik ini udah aku anggap seperti Kakakku sendiri. Kakak yang terkadang merepotkan adiknya, meski mungkin aku ngelakuin hal yang sama ke kamu dua kali lipatnya, maaf ya. Tapi kamu harus tau kalau aku sayang kamu, and I will try my best to be a good young sister. I will try, as always.

 

Peluk Cium Nggak Lepas-Lepas

 

-Nina-

Untuk Cici Jeidy, Si Ramah dan Rendah Hati

Untuk Cici Jeidy,
Yang Sekarang Nampak Selalu Bahagia Dengan si Oom dan Calon Baby…

 

Dulu Gue kaget banget saat tau ada followers baru di twiter Gue yang di bio nya nulis kalau dia seorang model, siapa lagi kalau bukan Lo Ci. Berkali-kali Gue bolak-balik merhatiin foto avatar Lo, tapi tetep aja, I have no idea about you. Gue nggak familiar banget sama muka Lo Ci…hahahaaa. Tapi Gue udah terlanjur penasaran dengan nama yang tertera di akun twitter itu, Jeidy Azahari, akhirnya Gue stalk deh tuh nama di FB, dan Gue berhasil nemuin FB Lo. Gue liat-liat semua album Lo dan akhirnya Gue mulai sedikit “ngeh” Lo itu yang mana.

Setelah itu, Gue lupa gimana ceritanya Gue bisa jadi temen baik dengan Lo. Yang Gue tau dan Gue inget tentang Lo adalah, Jediy itu rame, seru, dan lucu. Ketemu langsung untuk pertama kalinya di Clara 360 degress, Gue langsung bisa ambil kesimpulan kalau Lo adalah pribadi yang sangat menyenangkan. Gue suka banget sama pembawaan Lo yang santai dan ceria. Gue suka banget liat Lo yang selalu apa adanya. Gue juga suka banget dengan kerendah hatian dan keramahan Lo yang teramat sangat. Dan Gue seneng banget akhirnya kita bisa jadi teman baik.

Kayaknya kalau semua hal menyenangkan yang Gue rasakan saat kenal sama Lo Gue tulisin disini, akan jadi banyak banget. Mulai dari obrolan seru yang bocor abisss selama berjam-jam di Sevel sampai hari pernikahan Lo dan si Oom bulan November lalu.

Cici, sekarang Lo udah nikah sama si Oom yang baik hati, tinggi besar berwajah Arab, dan ternyata punya otak yang sama gesernya sama Lo. Gue seneng banget Ci, kalian serasi. Lo sama si Oom Gue rasa patut dianugrahi sebagai salah satu couple of the year…hahahaaa.

Cici, dengan semua keramahan Lo, keceriaan Lo, pembawaan Lo yang santai, Lo yang selalu apa adanya, dan kerendah hatian Lo yang bikin Gue kagum, rasanya nggak ada alasan untuk Gue nggak sayang sama Lo. Lo itu langka Ci, Lo hebat, dan Lo sangat menyenangkan, mungkin ada bagusnya Lo di air keras biar tetap lestari dan abadi…hahaha.

Ini surat cinta keduabelas yang Gue tulis. Surat cinta ini untuk Lo Ci. Surat ini juga sebagai tanda terimakasih Gue ke Lo yang begitu baik dan begitu mendukung kerjaan Gue selama ini. Terimakasih Cici. I think that you will be a great and good mother untuk si calon baby. Gue jadi penasaran Ci, nanti baby Lo mirip siapa?. Mirip Lo yang Chinesse abis atau si Oom yang Arabian…hahahaa.

 

Peluk Si Cici, Cuekin si Oom 😛

 

-Nina-

Untuk Kak Dhining dan Kak Mungky, Duo Mbakyu Yang Seperti Kucing dan Anjing

Untuk Kak Dhining dan Kak Mumung,
Yang Mungkin Tengah Bersiap Untuk Jalan Di Catwalk Ketika Aku Tulis Ini…

 

Jakarta Fashion Week 2011-2012, satu minggu itu bener-bener nggak akan bisa aku lupain. Ada banyak kenangan disana, kenangan tentang acaranya, kenangan tentang lusinan busana yang aku lihat setiap hari, kenangan tentang teman-teman baru yang aku kenal disana, kenangan tentang semua orang yang aku temui disana, dan kenangan tentang kalian Kak. Kenangan tentang lima hari empat malam kita bareng-bareng di kostan spesial yang khusus kalian sewa selama JFW.

Saat itu aku bisa bilang, kalau mungkin aku salah satu ABG paling beruntung sedunia. Aku bisa ngelakuin apa yang aku suka selama liburan dadakan karena Sea Games. Aku bisa satu minggu penuh bolak-balik JFW, dan beruntungnya lagi aku bisa dapet tumpangan tempat tinggal sementara di kostan kalian. Aku seneng banget waktu itu, meski agak takut juga. Takut kalau aku terlalu merepotkan kalian, meski beberapa kali kalian bilang tidak.

Hhhh…beberapa hari selalu bareng-bareng kalian, anterin kalian GR pagi-pagi, kadang bareng juga saat pulangnya, ngobrol-ngobrol bareng kalian, dan setiap waktu yang bisa kita lewatkan bersama. Semua itu seperti nggak bisa aku ucapkan dengan kata-kata. Saat bersama dengan kalian aku ngerasa bener-bener punya “Mbakyu”, punya Kakak-kakak yang baik hati meski Kak Dhining sering galau, meski Kak Mungky kadang terlalu seram dengan wajah juteknya…hahahaaa. Tapi aku sayang kalian.

Perhatian kecil dari kalian, mulai dari selalu nanya udah makan atau belum, beliin sarapan, sampai rela balik lagi ke dalam green room dan ambilin makan untuk aku. Semua itu bikin aku terharu dan bikin aku sayang sama kalian.

Aku tulis surat ini untuk kalian sengaja aku jadiin satu, karena bagi aku kalian itu sepaket, meski seperti kata Kak Dhining, kadang dia dan kamu Kak Mung, udah kayak kucing dan anjing yang kerjanya berantem mulu. Kadang kalian memang beda banget, aku akui itu. Kak Dhining yang galau, tenang, dan keibuan. Sementara Kak Mungky yang jutek, keras, agak saklek, tapi kadang lola nya bikin ketawa. Kalian lucu banget, dan aku sayang kalian berdua. Aku sayang sebagai temen, mantan roommate, sebagai Kakak, sebagai Mbakyu, sebagai apapun itu, aku sayang, itu aja.

Kak Dhining, Kak Mungky, ini surat cinta kesebelas yang aku tulis. Surat cinta ini untuk kalian berdua Mbakyuku. Maaf ya kalau selama ini aku suka ngerepotin dan iseng ke kalian. Aku sayang kalian kok, suwer!. :p

 

Peluk Sayang Kak Dhin&Kak Mung

 

-Nina-

Untuk Darell, Si Androgini Yang Bikin Jatuh Hati

Untuk Dear Dayelllll,
Yang Sepertinya Sedang Sibuk Persiapan Praktek Kerja Lapangan…

 

Darell, kamu tau nggak sebelum aku ketemu kamu, aku nggak pernah suka sama yang namanya cowok cantik. Aku nggak pernah suka dengan citraan cowok-cowok feminine yang sering aku lihat di TV, atau aku lihat langsung dimana pun aku bisa bertemu dengan jenis cowok satu itu. Aku nggak suka bintang-bintang Korea yang jadi idola temen-temen sekolahku, buat aku, cowok-cowok Korea itu terlalu cantik, terlalu dandan, seperti terlalu mementingkan penampilan. Aku nggak suka, terlalu feminine dan nggak maskulin.

Lalu aku lihat kamu pagi itu, saat hari pertama aku datang ke ESMOD Festival. Aku inget banget kalau saat aku lihat kamu, kamu lagi asik ngobrol, entah dengan siapa. Aku sempat memperhatikan kamu dari kejauhan sambil mikir,

“Siapa tuh cowok?. Model?. Cantik banget”.

Setelah itu aku lihat wajah kamu lebih jelas dari katalog salah satu siswa ESMOD, disitu kamu memang nggak cantik, malah cenderung seram, tapi tetap aja citraan cowok super cantik kamu nggak pudar. Tapi harus aku akui juga, di katalog itu kamu kelihatan keren, dan misterius. Kamu seperti datang dari dimensi lain. Perhatianku pada sosok kamu semakin bertambah setelah melihat katalog itu. Dan akhirnya pada hari terakhir ESMOD festival, aku liat kamu di atas catwalk. Oke Darell, mulai saat itu aku tau, I’m fallin in love with you. Semua yang ada pada sosok kamu bikin aku jatuh hati. Kamu kelihatan ganteng, cantik, misterius, “berbahaya”, dan menimbulkan banyak tanya. Kamu bikin aku penasaran.

Itu cerita lalu Darell, sekarang aku nggak hanya sekadar bisa lihat kamu di katalog atau di atas catwalk. Sekarang aku bisa chating, ngobrol, ketemu, bahkan hang out bareng kamu. Kita jadi temen, dan aku seneng banget punya temen seperti kamu. Kenal kamu lebih jauh, aku jadi tau banyak hal menarik tentang kamu, salah satunya perasaan kamu yang ternyata lembut banget…hahahaaa. Darell Darell…Tapi jujur harus aku akui kalau aku suka banget sama kamu. Semua yang ada di kamu, sampai saat ini, masih terasa begitu menarik. Tetap bikin aku penasaran.

Hhhh…Darell, aku jadi kangen kamu. Oiya aku juga masih punya utang makan bareng sama kamu. Aku tunggu kamu ya setelah pulang praktek kerja lapangan… 😀

Darell, ini surat cinta kesepuluh yang aku tulis. Surat cinta ini untuk kamu, si cowok androgini pertama yang berhasil bikin aku jatuh hati. I think that I’m fallin in love with you… 😛

 

 

Peluk Sayang Dear Dayellll

 

-Nina-