Palais Royal ; Daya Tarik Konsep Penggabungan Budaya Cina dan Jawa Oleh Priyo Oktaviano

Ia menginterpretasikan film “Shanghai Tang” dan kehidupan tanah Jawa dalam lingkungan Kraton melalui koleksi terbarunya. Suasana kota Shanghai pada tahun 1920an pun ditampilkan berdampingan dengan atmosfer Kraton Jawa di era kolonial. Desainer berkacamata ini memang selalu membuat saya jatuh hati.

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano. Model: Laura Muljadi

Fashion show yang terselenggara pada hari penutupan Jakarta Fashion and Food Festival memang selalu membuat saya penasaran terlebih ketika mengingat pada tahun lalu, Adrian Gan sukses membuat saya serasa naik roaller coaster melalui rangkaian koleksinya yang bertajuk “Patola Kamba Manandang”. Kain-kain tenun yang ia datangkan langsung dari Nusa Tenggara dan juga kain dari berbagai belahan dunia lain seperti India, dan Perancis berhasil ia ubah dengan sangat apik menjadi koleksi busana couture yang indah. Jangan pula lupakan alas kaki yang diberikan pada seluruh model yang membawakan koleksinya, alas kaki itu hingga kini masih membuat jantung saya berdebar cepat bila mengingatnya.

Sejak hari pertama saya menerima jadwal lengkap penyelenggaraan JFFF 2012 saya sudah tahu jika fashion show hari terakhir yang diberi judul “Palais Royal” adalah satu dari sekian banyak fashion show yang tidak boleh terlewatkan di tahun naga air ini. Bukan hanya karena judulnya saja yang terasa legit jika dilafalkan pelan-pelan, tapi nama desainer dibalik judul itu sudah lebih dari cukup menjadi jaminan bahwa pagelaran busana di hari terakhir itu akan berlangsung memukau. Desainer dibelakang judul “Palais Royal” tak lain adalah Priyo Oktaviano, desainer sudah saya kagumi sejak tiga tahun belakangan.

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano

Dimulai sejak pukul 20.00 WIB, “Palais Royal” dibuka dengan sekelompok penari berpakaian adat Bali membawa sesajen dan bakaran serupa menyan yang menguarkan aroma khas kesekeliling ruang. Setelahnya, formula yang sama seperti “Patola Kamba Manandang” milik Adrian Gan dimunculkan ke atas panggung. Seorang penari kontemporer pria meliukkan tubuhnya dengan luwes namun penuh tenaga, hanya saja bedanya ia tak lagi sendiri seperti pada “Patola Kamba Manandang” milik Adrian Gan, di panggung “Palais Royal” milik Priyo Oktaviano, ia bak seorang kepala suku yang dikawal hulu balangnya karena dibelakangnya turut berbaris dengan rapi penari-penari lain ketika ia akan mengakhiri penampilannya di atas lintasan catwalk.

Menghadirkan 35 set busana yang terdiri dari 27 set busana wanita dan 8 set busana pria, “Palais Royal” dibagi atas tiga sekuens utama yang kesemuanya memiliki konsep serta premis cerita yang berbeda.

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano. Model: Ferry Salim

 

Pada sekuens pertama, suasana kota Shanghai tahun 1920an dihadirkan oleh Priyo Oktaviano dengan menampilkan pemuda dan pemudi Cina yang tengah bercengkrama di sebuah taman sebagai prolog pembukaan sekuens. Aktor berwajah oriental Ferry Salim kemudian dipilihnya sebagai first face yang mengenakan topi fedora serta baju jubah tertutup yang sering kita lihat di film kungfu jaman dulu. Pada sekuens ini silluet busana bergaya cheongsam yang selalu identik dengan kerahnya yang tinggi, diaplikasikan Priyo menjadi gaun pendek berbelahan tinggi pada bagian bawah serta memiliki lekuk yang pas memeluk tubuh.

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano. Model: J Ryan

 

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano. Model: Sarah Azka

Selain itu terdapat pula gaun pendek berbelahan tinggi yang pada bagian atasnya menyerupai kemben dengan detil bertumpuk. Namun jika pada divisi busana wanita, warna mencolok khas busana bernuansa oriental seperti marun dan emas yang dihadirkan, empat set busana pria pada sekuens ini hadir dalam warna monokrom hitam-putih. Hal menarik lain yang sangat terasa pada sekuens ini adalah terdapatnya tattoo naga yang sengaja dilukiskan pada bagian tubuh model yang memperagakan busana, seperti pada bagian tangan, punggung, atau kaki.

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano. Model: Mareike Brenda

Nuansa khas Kraton Jawa di masa kolonial menjadi hal yang begitu terasa ketika memasuki sekuens kedua. Busana berwarna hitam terlihat mendominasi pada sekuens ini disamping padupadan warna lain seperti, emas, putih, marun, dan juga kain lurik yang dijadikan pelengkap busana. Stelan busana mirip beskap, celana longgar, gaun panjang yang pas badan berwarna metalik dan emas, blazer dengan motif kain songket hingga busana bersilluet kebaya kutubaru berbahan beludru dihadirkan untuk sesi busana wanita dalam sekuens kedua. Sedangkan untuk busana pria, Priyo menampilkan variasi pada bawahan seperti celana komprang dan harem serta atasan berupa jas, kemeja, dan beskap khas Jawa klasik.

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano. Model: Witha

 

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano.

Jika pada sekuens pertama saya serasa tengah menyaksikan replika kehidupan tempoe doeloe di daratan Cina sana, pada sekuens kedua ini saya seperti dibawa menyusuri lingkungan Kraton Jawa di era kolonial. Era dimana budaya Jawa yang masih memegang teguh warisan leluhur harus berbenturan dengan budaya barat yang mulai menyusup pada sendi kehidupan.

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano. Model: Advina Ratnaningsih

Sementara itu, sekuens ketiga yang merupakan sekuens penutup, Priyo Oktaviano coba untuk meleburkan dua kebudayaan yang jadi inspirasinya, yakni Cina dan Jawa. Gaun panjang one shoulder, gaun panjang bersilluet cheongsam dengan belahan bawah yang tinggi ia hadirkan dalam material dasar kain songket khas Bali yang kaya akan warna-warna emas.

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano. Model: Drina Ciputra

“Palais Royal” oleh Priyo Oktaviano. Model: Dominiwue Diyose

Pada keseluruhan busana yang ia tampilkan, Priyo Oktaviano menggunakan 70 persen kain tenun Bali buatan tangan atau handmade, sementara sisanya ia mengaplikasikan berbagai material lain seperti chiffon, linen, katun dan beludru pada tiap potong koleksi busananya.

Dalam durasi kurang dari empatpuluhlima menit, saya rasa “Palais Royal” dari Priyo Oktaviano sukses menjadi penutup yang meninggalkan kesan mendalam. Perpaduan suasana Shanghai sembilan dekade lampau dan tanah Jawi di masa kolonial telah ia suguhkan dengan begitu cantik.

2 thoughts on “Palais Royal ; Daya Tarik Konsep Penggabungan Budaya Cina dan Jawa Oleh Priyo Oktaviano

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s