BIN House dan Salah Satu Moment Paling Menyenangkan Selama JFW 2011-2012

Hari itu untuk pertama kalinya selama JFW 2011-2012 saya merasa benar-benar tersenyum bahagia. Rasanya senang sekali ketika saya usai menyaksikan 4 sekuens fashion show dari BIN House yang begitu seru, lepas, dan sangat menyenangkan

BIN House. Jujur, sebelumnya Saya nggak banyak tau tentang BIN House. Saya pertama kali dengar nama itu sekitar satu tahun lalu pada Bazaar Fashion Concerto. Saya ingat betul, BIN House adalah salah satu yang berpartisipasi dalam acara itu. Saya tau, si empunya BIN House bernama Obin. Tapi pada saat Bazaar Fashion Concerto 2010, koleksi yang dikeluarkan bukan karya Obin, melainkan karya seorang desainer bernama Wita.

Selang waktu berlalu, saya tetap tidak banyak tau tentang BIN House, sampai pada akhirnya saya membaca tentang Obin Komara, sang pendiri BIN House di salah satu majalah mode ternama. Menarik. Itulah satu kata yang menjadi kesimpulan saya ketika saya membaca tentang beliau di majalah tersebut. Dalam wawancaranya dengan majalah itu, Obin mengatakan bahwa ia lebih senang disebut sebagai “tukang kain” daripada seorang desainer. Bagi saya, hal itu benar-benar menarik, terlebih setelah mengetahui bahwa reputasi Obin dan label yang ia dirikan, BIN House, sudah tidak diragukan lagi tidak hanya di Indonesia tetapi juga dunia internasional. Bahkan aktris sekaliber Julia Roberts adalah salah satu kolektor kain buatan Obin.

Tidak hanya berhenti sampai disitu, setelah membaca artikel di majalah tersebut tentang Obin, masih banyak hal menarik lainnya yang membuat saya penasaran dengan Obin dan BIN House. Jadi, tidak ada alasan bagi saya untuk tidak datang dalam sebuah fashion show khusus dari BIN House di hari ke-4 Jakarta Fashion Week 2011-2012.

Fashion show dimulai jam 1 siang, jam dimana saya biasanya masih asik tidur-tiduran sambil nonton TV kabel di kostan(saat itu saya sedang numpang di kostan teman di daerah Senopati). Sebenarnya agak malas rasanya beranjak dari kostan yang benar-benar nyaman dan bikin betah itu. Tapi saat saya mengingat lagi kalau yang akan show adalah koleksi dari BIN House saya langsung bersemangat siap-siap pergi menuju Pasific Place dan menyaksikan fashion show itu.

Fashion show dari BIN House diberi judul “Apresiasi Pesona Bersama BIN House ‘A Catwalk Moment’. Sebelumnya saya harus mengatakan kalau saya nggak akan terlalu membahas tentang koleksi dari BIN House karena pada show ini saya memang sangat amat terkesan pada keseluruhan pengemasan fashion shownya yang sangat menyenangkan. Jadi, saya memang lebih tertarik untuk membahas keseluruhan fashion show :p.

BIN House oleh Obin Komara di JFW 2011-2012. Model: Dhining

Dibagi menjadi 4 sekuens, fashion show BIN House itu diarahkan secara langsung oleh Panca Makmun selaku koreografer. Saat pertama kali saya tau kalau koreografer fashion show BIN House adalah Panca Makmun, saya yakin kalau kemungkinan besar fashion show akan berjalan dengan sangat menyenangkan. Dan benar saja, 4 sekuens show BIN House benar-benar menjadi salah satu moment yang paling tidak bisa saya lupakan selama JFW 2011-2012. Alur masing-masing sekuens dari fashion show tersebut dibuat naik turun bergantian pada setiap sekuens. Grup model dibagi menjadi dua sub grup, dikelompokkan sesuai dengan karakter para model. Untuk kasus fashion show BIN House itu, saya senang menyebutnya dengan Grup1, Model Anggun&Dewasa dan Grup2, Model Ceria&Centil.
Kedua grup model itu masing-masing “dikepalai” oleh Dominique Diyose di Grup 1, dan Kimmy Jayanti di Grup 2.

BIN House oleh Obin Komara di JFW 2011-2012. Model: Dominique Diyose

BIN House oleh Obin Komara di JFW 2011-2012. Model: Whulandari

Sekuens pertama di buka dengan para model dari Grup 1 yang diawali dengan penampilan Dominique Diyose yang mengenakan satu set busana bermaterial kain batik. Irama musik mengalun perlahan seiring dengan penampilan kalau-kamu-lihat-kamu-akan-tahan-nafas-saking-kerennya dari Dominique. Penampilan Dominique yang sangat anggun, dewasa, dan terkesan sexy juga berlaku pada setiap model yang ada dalam Grup 1. Semua model dari Grup 1, adalah tipe model yang memiliki karakter yang anggun, dewasa, dan terkesan sexy.

BIN House oleh Obin Komara Sekuens 2 di JFW 2011-2012. Model: Renata

BIN House oleh Obin Komara Sekuens 2 di JFW 2011-2012. Model: Dea Nabila

Beralih dari sekuens satu ke sekuens dua, Kimmy Jayanti si model rock and roll tampil dengan gaya ceria. Dengan musik backsound yang dinamis ia menebar senyum dan tawa kepada setiap orang yang memenuhi fashion tent. Benar-benar menciptakan suasana perpindahan sekuens yang berbeda dari sekuens sebelumnya yang lebih syahdu.

BIN House oleh Obin Komara Sekuens 3. Model: Dominique Diyose

Tapi, dari semua sequens saya nggak akan pernah bisa lupa dengan sekuens tiga. Sekuens yang memakai lagu “Juwita Malam” Ismail Marzuki versi Slank. Sejak dulu saya memang sangat suka dengan lagu itu. Setiap mendengar lagu itu, otak saya selalu memvisualisasikan dengan seorang wanita cantik yang mengenakan gaun warna merah. Dalam bayangan saya wanita itu terlihat cantik, pintar, seksi, dan membuat terpesona siapa saja yang melihatnya.

BIN House oleh Obin Komara Sekuens 3 di JFW 2011-2012. Model: Whulandari

Lalu pada sekuens tiga itu, Dominique muncul, berjalan perlahan dari belakang lintasan catwalk mengenakan kebaya encim warna merah, kain batik, dan selendang putih. Damn!. Visualisasi saya jadi kenyataan!. Dan si wanita dalam lagu “Juwita Malam” dalam bayangan saya menjelma nyata!. Am Speechless.

BIN House oleh Obin Komara Sekuens 4. Model: Kimmy Jayanti

 

BIN House oleh Obin Komara Sekuens 4 di JFW 2011-2012. Model: Renata

Pada sekuens terakhir, Grup 2 Kimmy Jayanti tampil dengan lebih “tenang”. Mengenakan  busana two piece putih-putih dan sehelai kain merah  yang kemudian ia mainkan(putar-putar). Seluruh model pada Grup 2 Kimmy yang sebelumnya tampil dengan ceria dan centil pun sedikit berubah imej menjadi lebih “tenang”. Pada sequens ini, busana yang dibawakan para model didominasi oleh warna putih.

Finale Akhir BIN House di JFW 2011-2012

Seluruh sekuens pada fashion show BIN House berakhir. Seluruh model melakukan sesi finale. Saat finale,  para model yang kesemuanya telah berada di lintasan catwalk mengambil posisi duduk di tepi lintasan, dan sang empunya label BIN House, Obin Komara pun berjalan dengan menggoyangkan tubuh menuju depan lintasan catwalk dengan membawa sebuah kain. Saat lihat Obin bergoyang dengan begitu asyiknya, saya yang hanya berjarak beberapa meter di depan lintasan catwalk serasa ingin bergoyang juga. Rasanya pasti sangat menyenangkan. Semenyenangkan show nya. 😀

Part 1 Bazaar Fashion Celebration 2011. Bazaar Fashion Celebration 2011 “Langgam Tiga Hati” VS Bazaar Fashion Concerto 2010 “Fashiontech”

“Antara Bazaar Fashion Celebration 2011 “Langgam Tiga Hati” dan kenangan setahun lalu di Bazaar Fashion Concerto 2010 “Fashiontech” “

Saya nggak akan pernah lupa moment penting satu tahun lalu, sekitar awal Desember di tahun 2010. Saat itu saya benar-benar terpukau dengan sebuah pagelaran busana yang dikemas dengan live music yang begitu megah dan mengagumkan. Pagelaran busana itu bernama Bazaar Fashion Concerto “Fashiontech”. Sejak saat itu saya hampir tidak bisa menghilangkan kenangan dan rasa kagum yang mendalam tentang acara, yang akhirnya saya tahu, dihelat setahun sekali oleh majalah Bazaar. Sejak saat itu pula saya seolah menanti-nanti kapan Bazaar Fashion Concerto akan digelar lagi.

Selang setahun berlalu akhirnya saya mendapat kabar bahwa Bazaar Fashion Concerto akan kembali dilaksanakan. Tetapi acara akbar ini seolah berganti rupa, dan berganti nama. Tidak ada lagi Bazaar Fashion Concerto, kali ini judulnya adalah Bazaar Fashion Celebration 2011 “Langgam Tiga Hati”.

Sangat berbeda dengan Bazaar Fashion Concerto setahun lalu, Bazaar Fashion Celebration 2011 digelar dengan lebih sederhana. Jika pada tahun sebelumnya Bazaar Indonesia seperti “jor-jor-an” dalam hal tempat penyelenggaraan, tata panggung, musik pengiring, lighting, pengisi acara, juga para desainer yang berpartisipasi, pada tahun ini semua itu seolah diputarbalik nyaris habis-habisan.

Tempat penyelenggaraan, jika pada tahun sebelumnya Bazaar Fashion Concerto dilaksanakan di Planery Hall JCC yang sebegitu besarnya, kali ini Bazaar Fashion Celebration 2011 diselenggarakan di Grand Ballroom Ritz Carlton Pasfic Place yang jauh lebih sedikit kapasitas penontonnya dibandingkan dengan Planery Hall JCC.

Selain itu, perihal tata panggung, musik pengiring dan lighting juga tidak seheboh tahun lalu yang sarat akan unsur teknologi dan penuh kejutan,  Bazaar Fashion Celebration kali ini meski tetap mengawinkan duo jempolan Jay Subijakto sebagai show director, dan Erwin Gutawa sebagai music director, ditata dengan lebih sederhana.

Seperti misalnya, lintasan panggung untuk para model memang lebih panjang karena berbentuk lingkaran penuh dengan tiga titik sudut lintasan untuk berhenti, pose, dan diabadikan gambarnya oleh para media yang meliput. Tetapi tata panggungnya cenderung lebih sederhana, clean, dan tidak ada gimmick-gimmick seru seperti tahun lalu ketika pada pembukaan sequens parade busana Sally Koeswanto, Drina Ciputra menjadi first face yang bergaya ala alien yang keluar dari sebuah tempat persembunyian dengan koreografi yang super menawan.

Meski diselenggarakan dengan kesan lebih sederhana dan “tidak macam-macam”, bukan berarti Bazaar Fashion Celebration 2011 berlalu tanpa meninggalkan kesan berarti. Itu semua salah besar!. Memang jika perhatikan Bazaar Fashion Celebration 2011 diselenggarakan dengan lebih sederhana, desainer yang berpartisipasi pun hanya tiga orang, berbeda jauh dari tahun lalu yang melibatkan sepuluh orang desainer. Namun cenderung lebih sederhananya penyelenggaraan Bazaar Fashion Celebration dibandingkan Bazaar Fashion Concerto di tahun sebelumnya menghadirkan beberapa point plus. Seperti misalnya suasana lebih intim yang tercipta.

Atmosfer perayaan fesyen dari Bazaar kali ini memang bukan layaknya pesta besar-besaran ulangtahun televisi swasta, perayaan fesyen dari Bazaar kali ini seperti sebuah perayaan pesta hari jadi seseorang atau perayaan ulang tahun pernikahan, dimana yang hadir adalah sebuah keluarga besar, sahabat, dan handai taulan yang mempunyai ikatan perasaan satu sama lain.

Selain itu berkurangnya jumlah desainer yang berpartisipasi dari sepuluh desainer di tahun 2010, dan kini tiga orang desainer membuat koleksi busana yang ditampilkan menjadi lebih fokus. Meski tentunya koleksi yang ditampilkan para desainer berbeda tetapi benang merah yang merupakan pengikat utama dalam keseluruhan koleksi dan acara amat terasa pada setiap sekuens yang dihadirkan.

BIN HOUSE oleh Obin Komara

Nafas utama dalam terselenggaranya acara ini, yakni keroncong juga sangat terwakili dengan metode penyelenggaraan Bazaar Fashion Celebration yang lebih sederhana dan intim. Para tamu undangan yang hadir seolah diajak berkunjung ke dua suasana berbeda. Pada masa kejayaan musik keroncong yang membawa pada atmosfer nostalgia masa lalu, dan pada hari ini, dimana musik keroncong dimunculkan kembali dalam kemegahan tata musik orkestra modern yang memukau serta  alunan suara merdu dari para pengisi acara, Bunga Citra Lestari, Sammy Simorangkir, Sundari Soekotjo, dan penyanyi cilik (yang merupakan main cast musical Laskar Pelangi) Christoffer Nelwan, Kanya, Hilmi Faturrahman, dan Sheila Hasto. 

Dengan treatment yang lebih sederhana dan intim itu, semua orang yang menonton secara langsung jalannya acara Bazaar Fashion Celebration 2011 rasanya lebih bisa menikmati keseluruhan sajian Bazaar Fashion Celebration 2011.

EdBe oleh Eddy Betty

Hal lain yang bagi saya turut menjadi point plus Bazaar Fashion Celebration 2011 adalah space-space yang sediakan oleh penyelenggara untuk media yang meliput jauh lebih nyaman dibandingkan pada tahun sebelumnya. Jarak kursi khusus untuk media, serta jarak fotografer pit dengan panggung jauh lebih dekat, hal ini sangat memudahkan para jurnalis dan fotografer untuk mengabadikan moment berlangsungnya Bazaar Fashion Celebration 2011.

Dan tulisan part ini saya cukupkan sampai disini. Mari lanjut ke part 2. Enjoy!